Like a Falling Domino


Tanggal 8 Maret 2012.  Tanggal puncak semua permasalahan.  Entahlah apakah itu udah puncak atau masih ada tanjakan lagi. Tapi bener-bener, bikin rasanya pengen ngeledakin kepala aja biar ilang semua beban, tapi ya ga mungkin juga yah -__- Udah kayak domino aja, semua domino udah didiriin sedemikian rupa, tapi jatoh semua sebelum waktunya, bukannya menciptakan kombinasi yang indah, malah ancur semuanya, bikin pusing bikin frustasi. 
Gua berhasil bikin banyak orang sakit hati, gua berhasil bikin semakin banyak orang menjauh dari gua, gua berhasil menjadi seorang Dr. House, seorang pria yang kesepian dan butuh perhatian, tapi malah bersikap menyebalkan dan malah membuat orang-orang semakin menjaga jarak sama dia.  Tapi House masih lebih beruntung, dia punya Dr. Wilson yang sabar dan Dr. Cuddy yang cinta mati sama dia, jadi kapan pun dia merasa iseng, ada yang bisa didatengin.  Nah gua? Udah ngecek kontak hp dari a sampe z, dan rasanya ga ada yang bisa gua sms untuk sekedar berbagi keluh kesah hahah.  Entahlah, kenapa ya? Kenapa semenjak hari itu, sebuah paham ekstrim terbentuk begitu aja di dalam otak, “nobody I can trust”.  Jelek, jelek banget emang.
Hidup dengan skeptisme tinggi bener-bener ga enak, semua dikerjain sendiri karena khawatir dikecewakan performa rekan yang ga sesuai ekspektasi.  Tapi yaa akhrinya kudu mau cape ngerjain lebih, begadang dengan doping good day coolin’ freeze ditemani suara jarum jam dinding yang setia setiap detik.  Udah hari kedua begadang, setelah kemarinnya begadang sampe jam 3 berkat tugas kalkulus dan ekonomi umum.  Mungkin bener ya kata peneliti, kekurangan tidur bisa menyebabkan emosi kita ga kekontrol dan yaa jadi gabisa jaga perasaan orang, bawaannya egois.  Tapi yaa siapa juga sih yang mau peduli dengan kenyataan bahwa ketidakpekaan kita karena kita kurang tidur? Jago kalo ada yang mau ngertiin.
Entahlah, pusing dan yaaa lumayan muak dengan semua ini, rasanya enak kali yah kalo naro dulu semua beban ini, refreshing bentar, trus back to reality again, but that’s impossible. Jujur sih kadang suka heran sama psikolog atau motivator yang bilang kalo kita harus simpen dulu beban pikiran terus lakuin sesuatu yang kita suka.  That won’t work on a generalist like me.  Bayangin dong hari Jumat ini ada 4 agenda di waktu yang bersamaan, ditambah tugas makalah dan ppt yang belum beres nyahahahaha~~
Labil? Yaa mungkin, terserah anda yang baca, anda berhak menilai sendiri.  Intinya, kepercayaan itu masih merupakan sebuah tantangan besar buat gua, memberikan kepercayaan dalam melaksanakan suatu tugas.  Tapi percayalah, hal itu sangat penting, supaya kita ga jadi one man show, that’s sucks you know.  Kita butuh orang yang kita percaya bisa kita bagi keluhkesah kita, meskipun dia hanya sebagai pendengar aja, tanpa ngasih saran apa-apa.  Tapi bahkan untuk cerita ssesuatu, butuh seseorang yang bisa kita percaya banget, apalagi masalah pribadi.  Dan gua gapunya hal itu sekarang, yeah!! Semoga rambut gua ga ubanan total saat umur gua belum 50  -___-
SEMANGAAAT!! BADAI PASTI BERLALU!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yayasan Al-Kahfi: Sebuah Testimoni

23: A Self Reflection (of The Insecure One)

道元を食いすぎた俺