Semarang!!

  Ima, tabidachi no hi, kimi ga tsuyoku!

     Baru kali ini melakukan perjalanan jauh, pake dana swadaya, ke luar provinsi, dan rasanya tuuh muantep!! Banyak dapet hal baru, new point of view, temen-temen baru, paradigma baru, semangat baru, pengalaman baru, pengetahuan baru, serba baru lah kayak Lebaran #eh.  Dalam rangka apa ya ke Semarang mas? Dalam rangka mewakili UKM Forces IPB di Rakernas Ikatan Lembaga Penalaran dan Penelitian Mahasiswa Indonesia (ILP2MI) bertempat di IKIP PGRI Semarang. Gue berangkat bareng kakak kelas juga namanya kak Tatang, ganteng banget si kakak yang ini suer dah, ntar diupload deh fotonya. Sedih juga sebenernya mesti ninggalin temen-temen divisi acara MPKMB, tapii ini amanah dari pak Direktur Forces jadi berangkatlah ke Semarang.
     Berangkatnya itu hari Kamis sore, 26 Juli 2012 pake bus Nusantara harga tiketnya 130.000 perak. Masih ada nih tiketnya.
Kok gabisa dirotate ya -,-
Perjalanan di Bis    

Begitu deh, akhirnya naik bis ke Semarang. Aslinya sih seneng banget pengen jingkrak-jingkrak karena mau melakukan perjalanan jauh buat yang pertama kali, tapi karena gue keren akhirnya gue tahan keinginan itu dalam lubuk hati terdalam *lanjut*
     Dapet kursi kedua dari supir, lumayan strategis. Di samping kiri ada sepasang suami istri yang baru punya dede bayi, lucu loh dede bayinya kayak gue *plak* Soswit banget, suaminya ngegendong bayinya sepanjang perjalanan, sedangkan si ibunya muntah-muntah di perjalanan dan menebar hawa muntahannya di bis yang ber-AC *dimana soswitnya* Yang pasti adem aja ngeliat mereka, sang suami ngejagain dua orang yang paling dicintainya dalam hidupnya, naluri kejantanan gue kambuh dan bertekad akan jadi suami dan ibu bapak yang baik *tet teret tereet*
     Gitu deh, untungnya dibawain sama mama tercinta (:*) makanan buat buka sama makan malem, jadi lumayan hemat uanglah. Cuma masalahnya satu, kan kalo naro barang di bagasi di atas tempat duduk kita, dan disitu sekaligus buat jalur transportasi AC bis, alhasil makan malem yang ditaro di dalam bagasi itu jadi dingin, dan kak Tatang jadi masuk angin dan suhu tubuhnya meningkat di keesokan hari *yeah*
     Karena lagi bulan puasa Ramadhan maka ostomastis harus sahur, dan kita berenti di rumah makan yang namanya R.M. Batas Kota.  Tanpa ada kecurigaan sebelumnya, karena berdasar pengetahuan gue makanan di Jawa Tengah Yogyakarta dan sekitarnya murah meriah, yawda akhirnya pesen nasi, sayur, tahu, dan telor asin. Pas dibawa ke kasir, jeng jeng jeeeng harganya 15.000 perak, padahal dengan porsi yang lebih besar di Bara bisa dapet cuma 5.000 T_T naik 3x lipet booy *tiba-tiba jadi kangen Bara
     Yasudah gue harus move on dari keterpurukan, akhirnya sukses ngabisin makan sahur dengan tergesa-gesa, karena mas-mas R.M. ngumumin via pengeras suara bahwa penumpang bis Nusantara harus segera naik bis karena bis bakal berangkat. Wat de!? Baru juga duduk mas! Beres makan lanjut deh ke bis dan bertekad sama kak Tatang ga bakal tidur takut Simpang Lima kelewatan.

Injak Bumi Semarang


     Setelah mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudera, bersama teman bertualang #ninjahattorikali akhirnya sampek juga di Semarang! Kira-kira jam 03.30 sampe di Simpang Lima, jantungnya kota Semarang. Setelahnya nelpon panitia minta dijemput, dan setelah nunggu 15 menitan dijemput deh *yeeea. Akhirnya setelah naik motor selama 5 menit, sapek di Wisma Pemda Papandayan. Tempatnya enak, ada free wi-fi yang mengakibatkan semua gadget yang gue bawa terpakai dengan maksimal huehehe *bisa update Android juga, jadi versi 4.1.1 xD.  Akhirnyaa istirahat, dan seinget gue, gue tertidur di kursi abis ngenet dengan gaya ga elegan banget, kepala tergantung ke belakang sambil mulut nganga, mungkin dihiasi beberapa tetes air ludah *hiiiy

(bersambung...)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yayasan Al-Kahfi: Sebuah Testimoni

23: A Self Reflection (of The Insecure One)

道元を食いすぎた俺