Habiskan makananmu yuk :D

Mau cerita tentang sesuatu.  Semalem abisan pulang dari SC ngurus Oprec Forces, abis itu ke warnet bentar nyari data buat tugas makroekonomi kan (pengangguran di Indonesia bener-bener banyak yah, ladang duit dan pahal sebenernya mah).  Beres dari warnet mampir ke warung kaki lima di bara, mesen menu favorit nasi goreng jamur.
Pas lagi nunggu makanan beres, di meja sebelah kiri udah ada 1 porsi makanan yang ga gue tau itu apa, entah mun tahu atau lo mie atau apa pun lah, yang pasti makanan yang enak dan menggoda selera.  Tiba-tiba dari arah mini market di depan warung kaki lima itu dateng cowo, mungkin bisa dibilang metroseksual ya, putih, pake jam tangan yang oke punya, mungkin Bonia atau Swiss Army, yang pasti kinclong dah.  Dia bawa minuman kaleng, mungkin kopi atau susu entahlah.  Dia mulai makan, trus gua nungging nungguin pesenan sambil balesin sms yang masuk nanyain apa bisa ngumpulin form pendaftaran Forces telat #nyebelinnihorangkayakgitu. 
Jeng jeng jeen akhirnya dateng juga kan pesenan gue, nasi goreng jamur, masih anget, fresh from penggorengan, dikombinasikan dengan perut yang belum diisi seharian, mantep banget, surga dunia!! #alhamdulillah. Sambil makan, sambil dikit-dikit ngelirik si mas-mas tadi, ternyata ganteng juga ya dia makan sambil BBMan sama entah siapa pake BB-nya (yaiyalah) sambil senyam senyum ga jelas gitu dah (oke, ababil).
Beres makan, Alhamdulillah porsi di situ kayaknya emang agak banyak, sedikit  terasa agak penuh perutnya (padahal biasanya makan sate yang porsinya agak banyak aja susah kenyang).  Kebetulan merhatiin lagi si mas-mas, eh nasinya masih nyisa, kira-kira hampir setengah piring lah. Udah gitu yang makanan kuah masih nyisa banyak banget, keliatan masih ada sayurnya banyak, tapi kayaknya dia udah ga berniat buat ngaabisin, dia malah asik BBM-an sambil senyum-senyum sendiri.  Oke, gw pikir, mungkin dia bakal ngabisin setelah beres BBM-an.  Gue istirahat dulu smabil nunggu makanan turun buat cabut, sambil merhatiin gerak gerik si mas-mas.  Ternyata dia yang bawa motor Honda CS-1 yang ada di depan kaki lima. Helmnya bagus, motornya juga kinclong, laki bangetlah.  Ndak lama dia ambil kayak minuman dalam plastik yang dia gantungin di motornya, dan dia minum itu smabil ngerokok. Oke, kayaknya udah tau apa kelanjutannya, jadi gue memutuskan untuk cabut aja.
Ga lama setelah gua cabut, sempet liat ke mini market di depan kaki lima tadi, ada ibu-ibu yang bawa map sambil bukain pintu mini market tiap ada yang lewat sambil mapnya tersodor membuka menganga kayak menagih belas kasihan para pelanggan mini market.  Apa dia udah makan ya? Apa dia rumahnya deket ya dari situ?
Sebenernya simpel aja sih, gw yakin dia mahasiswa IPB, mahasiswa pertanian, mahasiswa yang belajar ilmu pertanian, belajar Pengantar Ilmu Pertanian, yang di dalamnya sarat ilmu pertanian, meskipun emang Cuma sekilas tapi itu ilmu yang gakan lu dapet di luar IPB.  Apa dia bangga beraksesoris serba kinclong? Jam, BB, motor, dan lainnya. Kadang suka ga habis pikir dengan orang-orang seperti itu, apa ga mikir jerih payah orang-orang di balik tersajinya makanan di depannya? Betapa egoisnya kalo orang-orang yang terbiasa nyisain makanan di piringnya berpikir kalo karena “gue udah bayar makanan ini jadi terserah gue mau ngabisin atau ga, lagian salah tukang jualannya juga ngasihnya banyak-banyak” atau “aduh tiba-tiba ngerasa kenyang banget, lagian sebagian besar udah diabisin kan? Ga masalah kan?” Beuh!! Kalo aja orang-orang kayak gitu disuruh ikut dasar-dasar agronomi, baru tau dah betapa beratnya menghadirkan makanan begitu.  Berapa pasang tangan orang yang bercampur.  Tangan peetani, tangan tengkulak, penjual di pasar, tangis dan peluh petani, terik matahari yang menyengat, kekeringan, hujan deras, segala macem!!
Maka dari itu, yuk habisin makanan yang ada di piring kita, jangan sampe nyisa.  Keinget ceritanya Bayu Ghautama di Daun-daun yang Berserakan, katanya ada petani atau pekerja di restoran yang sedih karena tiap hari dia ngeliat makanan yang nyisa di restoran begitu menggunung, dan itu terjadi tiap hari, tiap hari!! Gampang sih caranya ngehargain jangankan sepiring nasi, sebutir nasi dulu aja deh, bayangin kalo itu adalah haisl karya kita yang paling mutakhir, mahakarya kita, dan itu ga dihargai sama orang, gimana rasanya? Di luar sana masih banyak orang-orang seperti ibu peminta-minta tadi yang butuh asupan makanan yang layak makan, sedangkan kita seringkali nyia-nyiain makanan.  Kejam banget ga sih kita?
Hargai, pahami, hormati.
Ada sebuah lagu dari Ebiet G. Ade yang ngingetin gua buat selalu bersyukur, Nasihat Pengemis untuk Istri dan Doa untuk Hari Esok Mereka


Istriku, marilah kita tidur
Hari telah larut malam
Lagi sehari kita lewati
Meskipun nasib semakin tak pasti

Lihat anak kita tertidur menahankan lapar
Erat memeluk bantal dingin pinggiran jalan
Wajahnya kurus pucat, matanya dalam
Istriku, marilah kita berdoa

Sementara biarkan lapar terlupa
Seperti yang pernah ibu ajarkan
Tuhan bagi siapa saja
Meskipun kita pengemis pinggiran jalan

Doa kita pun pasti Ia dengarkan
Bila kita pasrah diri, tawakal
Esok hari perjalanan kita
Masih sangatlah panjang

Mari tidurlah, lupakan sejenak
Beban derita lepaskan
La la la la la la la la la
Dengarkanlah nyanyi

La la la la la la la la la
Dari seberang jalan
La la la la la la la la la
Usah kau tangisi

La la la la la la la la la
Nasib kita hari ini
Tuhan, selamatkan istri dan anakku
Hindarkanlah hati mereka dari iri dan dengki

Kepada yang berkuasa dan kenyang di tengah kelaparan
Oh, hindarkanlah mereka dari iri dan dengki
Kuatkanlah jiwa mereka
Bimbinglah di jalanMu, bimbinglah di jalanMu

Komentar

  1. (sambil balesin sms yang masuk nanyain apa bisa ngumpulin form pendaftaran Forces telat #nyebelinnihorangkayakgitu)kayaknya itu sms dari gue deh ka, ngumpat dibelakang rupanya -_-

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yayasan Al-Kahfi: Sebuah Testimoni

23: A Self Reflection (of The Insecure One)

道元を食いすぎた俺