Bersyukur itu Indah, Mudah, Nikmat :D


Dulu, rasanya sering banget nyalahin keadaan.  Kenapa dia lebih beruntung, kenapa gua nggak kayak gitu, kenapa dia bisa begitu, kenapa guanggak diajak, dan banyak banget yang lainnya.  Sekarang, ketika berada di tempat yang lebih tinggi dari kemarin-kemarin, baru deh bisa keliatan semuanya.  Ga ada alasan buat gabersyukur, ga ada alasan buat nyalahin keadaan, ga ada satu alasan pun.
Waktu itu di mading lorong di asrama, sempet ngeliat selebaran yang isinya ‘nantangin’ buat orang yang berani buat jadi Ketua MPKMB, semacam MOS di IPB lah bahasa gampangnya.  Awalnya poster itu dianggap angin lalu aja, ga mungkin lah gua jadi ketua MPKMB.  Tapi kok lama-lama poster itu mengganggu juga.  Penasaran, akhirnya nyoba daftar (dasar Deny -,-‘).
Akhirnya bener-bener dicoba dan diikutin saja semua rangkaian kegiatan yang ada.  Nyoba nikmatin semua prosesnya, berusaha jadi yang terbaik di antara 7 calon ketua lainnya.  Sampai akhirnya pengumuman, eh ternyata ga lolos, yasudahlah lagian emang cuma pengen nyoba dan Alhamdulillah dapet pengalaman mantep, harus bisa ‘ngejual diri’ dengan baik.  Tapi dari awal emang berniat jadi panitia MPKMB sih, pengen jadi penanggung jawab kelompok,bukan jadi ketuanya.
Beres itu, nunggu-nunggu siapa tau kan di-close recruitment sama ketua terpilih buat jadi yaa bantu-bantu  dial ah, eh ternyata nggak. Yasudahlah yah Den  ndak perlu ngarep jabatan -,-  Akhirnya pas dibuka OR-nya, langsung daftar dan milih jadi penanggung jawab kelompok dan pilihan keduanya yaitu acara.  Kebetulan kenal juga sama ketua PJK dan ketua divisi acara, si kadiv acara ini temen sekelas di TPB dan sempet bilang ke beliau (makelum dia udah tua) begini, “Eh X, gua udah daftar nih jadi PJR, gua daftar di acara sebagai pilihan kedua ya jadi tolong gua gamau jadi anak buah lu, tapi mau jadi anak buah Y (si kadiv PJK)” tapi dengan nada bercanda, maaf ye bos X.
Alhamdulillah keterima juga jadi panitia, dan setelah tau jadi anggota acara, ehem, emang ada rasa kecewa sedikit karena ga sesuai ekspektasi tapi harus berkontribusi penuh, harus cemangat kalo kata anak acara mah.  Akhirnya hari-hari gua(dan anak acara) pun dipenuhi oleh rapat, rapat, rapat, rapat, rapat, rapat, rapat, rapat, dan rapat selama 3 bulan berturut-turut.  Ga terasa emang, sampe akhirnya udah ga ada tuh yang namanya jaim-jaiman sama anak acara, meskipun awalnya pada jaim.
Di menjelang akhir kepengurusan, alias mendekati hari H MPKMB baru dah kerasa kalo bentar lagi bakal pada pisah ke departemen masing-masing. Baru kerasa kalo betapa beruntungnya gua ga jadi ketua MPKMB, betapa beruntungnya gua ga jadi masuk anggota PJK, betapa beruntungnya gua jadi anak acara (ya meskipun rapat 3 bulan nonstop sampe ditegur ortu ^^’). 
Akhirnya, semakin lama semakin gua percaya kalo kita berdoa, cuma ada 3 muaranya.  Pertama, doa kita akan terkabul dengan cepat, persis seperti apa yang kita minta.  Kedua, doa kita bakal dikabulin ga saat itu, tapi mungkin besoknya, lusanya, minggu depan, bulan depan, tahun depan, atau mungkin bertahun-tahun setelah kita berdoa.  Atau yang ketiga, Dia bakal ngasih kita sesuatu yang jauh lebih baik dari yang kita doakan, Dia akan ngasih sesuatu yang kita perlukan, bukan sesuatu yang kita minta, karena Dia lebih ngerti diri kita dibanding kita sendiri.
Maka dari itu, mulai dari beres MPKMB kemarin, gua berjanji buat bisa lebih bersyukur, apapun kondisinya, karena pasti, PASTI itu adalah yang terbaik buat gua.  Gua gakan nyesel dan nyalahin keadaan gimanapun jeleknya.  Gua gakan nyalahin kenapa ga lebih milih makara biru muda UI, atau kegagalan ga jadi going abroad  lebih awal.  Karena kalo gua ngelakuin itu semua, semua ini, pelajaran hidup yang jauh lebih berharga dari itu semua, gakan gua dapet.
Teriring salam kangen dan cinta sebagai sahabat dan keluarga kepada personil Kelapa Ceria. Stay connected, stay random, stay achieving :D

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yayasan Al-Kahfi: Sebuah Testimoni

23: A Self Reflection (of The Insecure One)

道元を食いすぎた俺