Nostalgia


Barusan banget, tadi siang jalan-jalan ke gang Selot, sebelah SMP 1 Bogor.  Tadi sih karena disuruh nganterin proposal media partner buat PIMPI  ke beberapa media massa, dan waktu mau ke Megaswara mampir dulu dah ke gang Selot.  Untung banget pedagang di situ belum pada tutup, masih ada kupat tahu dan es doger favorit, waktu SMP sering banget beli itu buat makan siang pas nunggu pelatihan buat Olimpiade Fisika (ginigini anak Olim Fisika loh wkwk #cumapelatihandoangsih).
Sesampe di gang Selot, ga banyak yang berubah.  Masih ada beberapa penjual yang mukanya familiar.  Abang-abang tukang jualan komik dan majalah, bapak-bapak kupat tahu, bang nurdin, ibu-ibu jualan molen, ibu-ibu jualan pempek lenggang, dan lain-lain.  Abis itu mesen kupat tahu sama es doger.  Penjual kupat tahu yang sama, si bapak-bapak tua yang rambutnya udah kayak Hatta Radjasa, putih semua dengan senyum ramah. Masih kayak dulu, 5 tahun lalu, masih ngerokok. Yang beda cuma gerobaknya, lebih baru, lebih kokoh, ga kayak gerobak 5 tahun lalu huehue.  Kalo tukang es dogernya udah ganti, padahal 3 tahun lalu ke situ masih yang lama tukangnya.  Produknya juga udah di-upgrade, sekarang ditambah sama nangka dan biskuit twister. Harganya juga disesuaikan :P Makanan pun disajikan, hmm rasa kupat tahunya masih sama, bumbu kacang yang masih sama, enak.  Es dogernya juga sama, bener-bener spesial. 
Terbersit satu pikiran di kepala, dari gua SMP sampe sekarang, mereka ga berubah-ubah, tetep sama, meskipun memang ada yang berimpovisasi, tapi mereka tetep di tempat yang sama, melakukan hal yang sama.  Sedangkan gua, gua udah setidaknya berevolusi, dari pakaian putih biru, ke putih abu, dan sekarang ga pake seragam lagi.  Berubah. Sedangkan mereka, masih jualan barang yang sama, temapt yang sama, bahkan orang yang sama.  Mungkin mereka berjualan Cuma supaya besok bisa idup, itu aja. Sedangkan gua yang lebih beruntung, jauh lebih beruntung, ndak perlu bersusah payah bangun pagi-pagi, beli sayur-sayuran buat jualan, beli bahan-bahan buat menjamin seenggaknya hari ini gua bisa makan.  Gua tinggal buka dompet dan keluarin duit, dan beli apapun yang gua pengen. Ya Allah, udah terlalu lama hidup enak, tapi gabisa juga kalo mesti diputus secara total sumber kehidupan dari orang tua.  Akhirnya, untuk kesekian kalinya beresolusi dalam hati, bahwa gua akan belajar keras, sungguh-sungguh, sambil ga lupa nyeimbangin softskill dan kemampuan pendukung lainnya, buat suatu saat nanti bantu mereka untuk keluar dari kehidupan konstan mereka, memberi sesuatu yang baiik, yang bermanfaat bagi mereka. Semoga. Amin.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yayasan Al-Kahfi: Sebuah Testimoni

23: A Self Reflection (of The Insecure One)

道元を食いすぎた俺