Sepatu


Rabu, 26 September 2012.  Kayaknya hari itu bakal jadi hari yang gakan gua lupain.  Waktu itu, siang, mau ngadain rapat bahas proker pengurus kelas.  Entah karena salah perhitungan atau apa, pada gada yang dating, Cuma ada 5 orang dari 20 yang diundang. Akhirnya rapat dibatalin, dan gua main nunggu waktu zuhur ke temen sekelas yang lagi ngerjain tugas ga jauh dari tempat rapat yang gajadi.  Temen-temen itu lagi bikin sesuatu yang bisa dijual buat tugas kewirausahaan (kelompok gua bikin bantal doong #terus).

Sambil asik merhatiin mereka ngelipet-lipet bungkus plastik bekas berbagai macem makanan, ga sengaja gua liat suatu pemandangan.  Salah satu temen gua, sepatunya (pantofel) udah bener-bener ga layak pakai, solnya udah jebol dan keliatan kaos kakinya! Astaghfirullahaladzhim.. kayaknya baru kali itu hati ini rasanya tertohok, gimana mungkin ada temen yang segitu kondisinya tapi gua gatau.  Gua sebagai pemimpinnya baru tau hal itu, padahal gua udah tau kalo dia ga mampu dan butuh bantuan finansial, tapi masalah sepatu itu, bener-bener ga ter-cover.  Sekilas setelah liat kondisi dia, jadi inget sama diri sendiri yang meskipun dipendam dalam hati, pengen dibeliin sepatu baru lagi karena sepatu item yang kemarin udah jebol gara-gara MPD.  Tapi setelah liat hal itu, semua keinginan beli sepatu baru ilang, berganti pikiran gimana caranya temen gua itu bisa punya sepatu yang layak pakai.

Akhirnya setelah dari kumpul tadi, berangkat ke SC dulu ngambil barang, dan terlintas pikiran nanyain ukuran sepatunya ke anak sesama organisasinya.  Meskipun jawaban yang didapat ga meyakinkan, dapetlah ukurannya kira-kira 39/40.  Beres solat zuhur di SC, pas mau make sepatu gua liat sepatu pantofel lusuh yang kayaknya gua kenal. Pas gua angkat dan liat sepatu sebelah kiri, ternyata bener, itu sepatu temen gua yang ga layak pakai itu.  Akhirnya dari situ gua tau kalo nomor sepatunya 39. Alhamdulillah, cocoklah dengan yang dikasih tau temen tadi.  

Baru banget nyadar ya, ternyata diri ini egois banget. Udah untung punya 2 sepatu yang masih layak pakai, 3 malah, tapi masih pengen sepatu baru.  Bener-bener tertampar, bahwa kita harus lebih melihat sekeliling, jangan egois, mesti empati, siapa tau temen sebelah kita belum makan, atau rutin puasa Senin-Kamis demi terpenuhi uang bayaran SPP, atau biar bisa beli buku pelajaran, atau sekedar bertahan hidup.  Ah, masih jauh sekali diri ini dari kesempurnaan kepekan sosial. Semoga kejadian siang itu bisa jadi pelajaran yang penting bagi gua dan Anda yang baca tulisan ini.

Terakhir, mengutip kata-katanya Albert Einstein
Don’t be a man of success, but be a man of value.”
Jangan menjadi orang sukses, jadilah orang yang bermanfaat.”

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yayasan Al-Kahfi: Sebuah Testimoni

道元を食いすぎた俺