Hm. Zona Nyaman.

Met pagi agan dan aganwati sekalian. Kembali lagi bersama mimin di obrolan ngalor ngidul di pagi hari ini.  Agaknya bisa kita kesampingkan dulu laporan kewirus yang udah ngantri, supaya ide yang ada di kepala ga luber. Seperti biasa, marilah kita bersyukur atas keagungan Allah yang telah menciptakan sunnatullah yang begitu sempurna, sampai-sampai telah diperkirakan oleh peneliti bahwa kecepatan rotasi bumi terus bertambah hingga pada akhirnya matahri akan benar-benar terbit dari barat #jengjeeeng.

Yak BTT tentang obrolan kita hari ini. Zona nyaman! Banyak pepatah yang bilang kalo orang sukses itu harus bisa membuat semua tempat yang dia singgahi menjadi zona nyamannya.  atau ada juga yang bilang kalo mau sukses, ga boleh terlalu lama berada di zona nyaman.  Banyaklah ya pengertian zona nyaman. Yang pasti, zona nyaman itu berarti kondisi (entah tempat, waktu, orang) yang bisa membuat kita merasa nyaman dan pengen berada lama-lama di zona itu.  Terus kenapa dengan hal itu? Jeng jeeeng

Sering banget ketemu orang yang kalo ditawarin ngelakuin sesuatu, mereka ga mau. Takut inilah, takut itulah, khawatir ini lah, khawatir itulah, entah kenapa begitu. Padahal kan yaa ga ada salahnya mencoba, toh masih muda, masih di bawah 30 tahun, masih punya banyak jatah gagal, iya ga? :P That's why di samping setelah memmpertimbangkan kemampuan diri, ya kenapa ga try to come out from your comfort zone, throw yourself out, take the challenges, and win the games! Kadang kesel liat orang-orang yang menolak kesempatan. Disuruh nanya waktu presentasi, malah diminta bikinin pertanyaan, disuruh maju jadi ketua atau penanggung jawab sesuatu, malah dorong-dorongan, tapinya pas dipimpin malah ngerusak dari dalem, kan ngeselin ya?

Banyak banget kok contoh orang-orang yang mau keluar dari zona nyaman dan mereka berhasil.  Contohnya Robert T. Kiyosaki, taipan real estate pencetus gagasan Cashflow Quadrant yang yahud banget teorinya.  Bayangin aja dia dulu pernah tinggal di basement sodara iparnya selama berbulan-bulan sama istrinya cuma buat belajar idup susah.. Dia juga pernah udah punya sim buat mengemudi pesawat tempur (waktu itu kondisi lagi perang Vietnam) tapi malah dia lepas. Terus dia juga pernah masuk ke perusahaan Xerox (mesin fotokopi), hampir dipromosikan di jabatan tinggi, tapi dia malah resign. Dengan pekerjaan apa dia tuker? Dengan mempelajari gimana caranya bisa bebas finansial (financial free), tapi dia tinggal di basement sodaranya. Waw.. Ada lagi kisahnya Erick Meijer, yang dulunya adalah petinggi di salah satu provider seluler di negeri kita, berpindah ke provider seluler lainnya.


Kalo gua? Masih jauhlah yah dari kata sukses, tapi saat ini gua udah ngerasa nyaaaamaaaaan banget dengan keadaan sekarang.  Forces? Alhamdulillah akrab dan sampesampe kalo lagi stres garagara masalah dunia, terus dateng ke sekret Forces, ngobrol dan becanda sama makhluk2 di dalemnya, langsung ilang tuh stresnya.  AGB? Apalagi. Tiap hari ketemu, tiap hari ngisengin makhluk2 di dalemnya. Debat satu sama lain, teriak-teriakan waktu di Sporta dan di kelas, fotoin candid mereka, motoin yang lagi tidur pas kuliah, jarkomin ke semua anak (114 broh), semuanya dah.  Keluarga dari C1 lorong 1? Lebih-lebih.  Meski mimin orang Bogor, tapi termasuk yang jarang pulang dan aktif di asrama, alhasil diganjar IP asrama A (pamer).  Banyaaaakk banget kenangan bareng anak asrama.  Dari ngerjain anak yang ulang tahun (korban pertama si Joy), futsalan bareng, kudeta pak RT (maap bang Mail), dota sampe pagi padahal lagi UAS (semoga mama ga baca amiin), bakar sate bareng, sampe gua diiket di troli dan ada 'bagian' yang disiram minyak kayu putih #ohgodwhy.  Last but not least, keluarga di rumah. Mama, mama, mama, papa, Apung, Hana, Dede. They're the most important part of my life.  Ga tergambarkan deh tentang mereka. Mama yang rela ngelakuin apa aja, Papa yang udah rela kerja keras buat hidupin kami. Apung yang suka bete kalo motornya dipinjem (tapi kan itu motor mas Deny juga, Pung wle), Hana yang suka mimin isengin, dan Dede yang suka dismack down dan dibully pas main naruto PS2. Hahahaha...

Well, hidup ini emang terlalu indah untuk dikeluhkan.  Di sini, udah menjadi zona nyaman terindah yang pernah gua punya. Ketika ingin sukses, mau ga mau harus ninggalin zona nyaman, meskipun berat. Kesuksesan ga akan datang dari sebuah kondisi stagnan, statis, tak beriak.  Kalo kita dinamis dan selalu bergerak, cincailah kesuksesan itu datang.

To conclude, I'd like to thank to You who already gave me these wonderful life. Bener-bener deh, ga ada ciptaan-Mu yang sia-sia, yang ga ada maknanya.  Bahkan hal yang menyakitkan pun dibuat sedemikian mungkin untuk bermakna bagi orang-orang yang berpikir.  Jadi, masih nyaman dengan tempatmu berada sekarang? :P

To infinity, and BEYOND!!
-Buzz Lightyear-

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yayasan Al-Kahfi: Sebuah Testimoni

23: A Self Reflection (of The Insecure One)

道元を食いすぎた俺