Malam

- mau nyoba buat menulis dengan gaya seseorang, semoga ga fail xixixi-

Gua suka malam. Entah darimana asalnya ide itu tercetus. Selagi pulang dari kosan, abis beraktivitas di kampus meski lagi minggu tegang tenang, dengan si F 4130 BB yang Juli kemarin berumur 5 tahun tapi masih asoy kalo digeber sampe 80an km/jam, seperti biasa menikmati udara malam Bogor yang sejuk, adem, ngangenin.  Sepanjang jalan dari kosan ke rumah, ditemenin lampu jalan berwarna kuning kelam, dan lampu-lampu kendaraan yang berseliweran di kiri, kanan, depan, belakang, menambah syahdu malam tadi.  Sambil nyanyi-nyanyi lagu Funky Monkey Babys yang mellow sampe lagu upbeat Funkist yang jadi soundtrack Fairy Tail, berasa asik aja jarak Dramaga-Katulampa yang kalo ga salah 20an km.

Seperti biasa, jalur yang diambil ngikutin jalur angkot 03. Asik banget tadi, sama sekali gada hambatan.  Alhasil bisa nyampe rumah dalam waktu kurang dari 30 menit #yeah.  Terus, bagian asyiknya dari malam itu, kita bisa menemukan kehidupan yang 'berbeda', yang gabisa ditemuin di pagi atau siang hari. Angkot-angkot yang kosong, atau rumah makan-rumah makan darurat berupa tenda kaki lima dengan makanan standar, kalo ga nasi uduk ya pecel lele, paling banter nasi goreng atau yang elit dikit bisa dapet sate ayam.  Atau bisa juga nemuin terminal Laladon yang kalo siang puanas dan penuhnya minta dibeliin pocari sweat, kalo malem malah sejuk dan kosong, nyaris tanpa kehidupan kecuali ibu-ibu tukang dagang rokok dan mas-mas penjual gorengan, setia nunggu pembeli di dinginnya malam. 

Beranjak dari Laladon, beralih ke jalan di antara Laladon sama Gunung Batu, jalanan lurus yang asyik buat geber si Supra X.  Kadang mesti selap-selip kiri-kanan biar mirip Stoner, atau ngedip-ngedipin lampu buat ngasih kode ke orang yang mau nyebrang, atau ke kendaraan yang keluar jalur di depan biar minggir #udah kayak satpam aja.  Beres dari Gunung Batu, ke arah PGB buat muter, liat tukang cakwe bangka atau bandung tuh ya yang segede alaihim cakwenya, dari dulu kabita mau beli tapi belum kesampean #pukpuk.  Terus lewat PGB, ternyata pasarnya masih sepi. Eh gatau deh apa beda ya sama pasar Bogor yang makin malem makin rame?

Macet yang biasanya menghiasi jalur depan stasiun Bogor, terima kasih karena sudah malam jadi sepi dan kosong melompong lancar membahana #itu cetar. Department Store depan Taman Topi juga udah mulai tutup, kantor polisi sepi #emang sepi terus den.  Sempet berhenti sejenak di lampu merah buat bales sms si mama yang nanyain kapan pulang, maaf ya ma anakmu suka bikin cemas.  Dan ngelewatin SMP 1 yang pernah menjadi bagian dari proses pendewasaan selama 3 tahun di 6 tahun silam #how nostalgic.

Nah ini bagian yang paling asyik : Jalan Surya Kencana.  Jalanan lurus nyaris tanpa hambatan, yang jadi alasan kenapa milih belok kanan daripada lurus #kehehehe. Di jalur Surken ini, bisa ngebut dan 'melihat' sesuatu di kiri dan kanan jalan. Ada bapak-bapak yang ngangkutin karung isi sayuran segar dari desanya, ada pemulung yang nyari sesuatu buat dibawa pulang di antara onggokan-onggokan sampah, ada 3 kakek-kakek yang tampak sedang ngobrol dengan karung berisi plastik-plastik hasil perburuan seharian.  Banyyak, banyak hal yang bisa didapat di sini.  Tentang pelajaran kehidupan, tentang keharusan untuk senantiasa bersyukur, karena kita, karena gua, jauh lebih beruntung dari mereka.  Mereka yang mungkin sekarang bukannya tidur tapi malah ngangkatin karung berisi sayuran segar siap distribusi ke konsumen.  Siapa tau, kalo tanpa ada mereka, sayuran dan bahan pangan yang ada di rumah kita, di rumah makan-rumah makan di Bara, di Agro Lestari, di MM, di tukang ketoprak mas Bejo ga ada yang urus, ga bakal nyampe ke tangan kita, ke mulut kita. Tepuk tangan buat mereka #prok prok prok. 

Sebagai konklusi, masih banyak, terlaaalu banyak alasan buat kita bersyukur, akan selalu ada, pasti.  Banyak yang ndak seberuntung kita, seberuntung Anda yang sedang baca tulisan ini.  Jadi, ga ada salahnya buat terus bersyukur, karena di dalam kesulitan, PASTI ada kemudahan.

Ah.. jadi pengen beli singkong keju di perempatan Surken depan Indomaret. Sudah lama ya..

:)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yayasan Al-Kahfi: Sebuah Testimoni

23: A Self Reflection (of The Insecure One)

道元を食いすぎた俺