Metamorfosis Sempurna Katanya

Met malam, bertemu lagi dengan mimin kece #hoho.  Bagaimana kehidupan Anda hinga hari ini? Luar biasa kan? Pastinya. Tak bosan-bosan mimin ngingetin untuk selalu bersyukur atas nikmat yang telah kita terima.  Sungguh ga ada kesia-siaan dalam segala penciptaan-Nya, termasuk nyamuk-nyamuk yang sekarang lagi ngerubungin mimin di salah satu pojok kampus rakyat ini #penting den.

Kali ini mau ngomongin apa? Yak sesuai judul, mau ngomongin tentang metamorfosis. Tau lah ya apa itu metamorfosis. Ada 2 jenis, sempurna dan tidak sempurna.  Yang sempurna itu milik Allah dan yang tidak sempurna dari manusia #gaje. Oke kembali ke topik. Nyang pengen mimin bahas kali ini, yaitu tentang metamorfosis sempurna. Pasti di SD dulu udah pernah belajar ya, sampek ada lagunya yang sempet cetar membahana di tahun 2000an.  "Telor telor ulet ulet, kepompong kupu-kupu, kasian deh lu". Yak kupu-kupu!!  Terus, ada apa sama kupu-kupu?

Seperti yang kita tahu, siklus hidup kupu-kupu itu dari telor, lanjut ke ulet, makannya daun, trus mengalami masa menjadi kepompong, beres itu muncullah sebagai kupu-kupu.  Kalo ndak salah sih ya, pernah baca katanya masa hidup kupu-kupu itu ga lama, antara 5 menit sampek 24 jam klo ga salah, lupa dah.  Kasian amat yah, udah cape-cape berubah dari ulet yang hina dina (ga juga sih), udah gitu ngendok jadi kepompong, eh pas udah sampai puncak transformasinya cuma dinikmati sebentar aja.  Terus penting gitu bahas beginian?

Penting banget lah. Coba dah mimin ajak mikir sedikit lebih advance, mirip ga sih hidup kita sama hidup kupu-kupu? Maksud mimin, siklusnya ya, bukan berarti manusia dulunya makan daun trus pas udah gede minum nektar #dzigg.  Perhatiin dah siklusnya, kalo di masa-masa awal manusia masih belum bisa apa-apa, dalam bentuk telor, beluman lahir.  Abis itu netas dah telornya, pertama-pertama masih jelek mukanya (kayak nyang lagi baca nih), abis itu mengalami tempaan-tempaan dalam hidup, melalui proses merenung, dan dari perenungan itu akan menghasilkan solusi dan mungkin resolusi untuk kehidpuannya, dan muncullah sebagai manusia paripurna yang berguna bagi manusia di sekitarnya.  Udah gitu doang?

Ngga segitu doang.  Kupu-kupu, kalo diliat adalah puncak dari kehidupan sang ulet.  Dan terbukti kan, kalo udah sampe puncak, maka itulah finish line seorang makhluk.  Kupu-kupu yang udah masuk fase akhir hidupnya, harus menerima kenyataan bahwa jatah hidupnya bakal beres bentar lagi, dan dia akan digantikan dengan yang lain, begitu seterusnya.  Lah manusia, yang kehidupannya lebih dinamis, penuh naik dan turun, lika-liku, mau jadi apa kalo di umur muda, seseorang berpikir bahwa dia sudah 'menjadi' kupu-kupu?  Dijamin, umurnya ga lama lagi, dalam arti dia sudah puas dengan apa yang dikerjakannya, apa yang udah dia raih.  Dia udah sampe ke titik puncak karir dan tinggal tunggu waktu aja sayap-sayapnya ga kuat lagi menopang keangkuhan dan kepedean dia.  Na'udzubillah min dzalik.

Oleh karena itu, nyok rame-rame coba rendah hati. Dikit-dikit dah diubah mindset bahwa kita yang terhebat, yang nomor satu, yang juara, karena ketika terpintas di pikiran hal itu, abislah kita dan karir kita. Hal itu juga berlaku di masalah akademis, kalo udah berpikir nilai kita paling bagus dan hal itu nyebabin kita jadi lalai, bayangin sendiri dah :P

Kupu-kupu emang indah, begitupun puncak kesukssesan kita. Tapi relakah kita kalo puncak kesuksesan kita tercapai hari ini, atau besok lusa, kemudian kita akan padam? Jawab sendiri bisa kali yah hehe. Salam.

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yayasan Al-Kahfi: Sebuah Testimoni

23: A Self Reflection (of The Insecure One)

道元を食いすぎた俺