100% Indonesia Hijau Damai Presented by Greenpeace Indonesia



Teh Cici : "Den kamu hari Senin sampe Jum'at kosong ga?"
Gua       : "Ng, belum tau teh, ada apaan gitu Teh?"
Teh Cici : "Ini ada undangan nari Papua hari Jumat sore di Jakarta, mau ga?"
Gua       : "Nari Papua? Wah bentar atuh teh pikir-pikir dulu ya."
Teh Cici : "Oke jangan lama-lama ya pikir-pikirnya, ditunggu hari ini juga."
Gua       : "Oke siap Teh."

--OOO--

Yak itulah sepenggal kisah telepon dengan Teh Cici, dedengkotnya Sanggar Melati (sebuah sanggar seni di belakang bioskop Galaxy, daerah menuju Tajur).   Gua kenal sanggar ini sejak SMA, karena waktu itu ada tugas bikin film tentang tarian Nusantara. Dan inilah tarian gua pas SMA dulu. Please jangan ketawa liat gua di tarian itu, gua tau di situ gua ganteng parah. Tapi bener da kangen banget pengen nari Dogdog Lojor lagi (tarian waktu SMA) #okekskip

Yaudah gua pikir-pikir dulu karena gua harus bagi waktu dengan belajar bahasa dan agenda ke kampus, tapi akhirnya yaa diambil juga, kapan lagi bisa belajar nari gratis, dapet duit, dapet pengalaman, dapet makanan gratis lagi #yeah #skip.


Akhirnya tiap hari dari Senin sampe Kamis jam 11 (disuruh dateng jam 10, latihan baru mulai jam 11an -,- #ohgodwhy) dengan personil total 8 orang. Nanti ada dah potopotonya ahaha. Pertamanya agak malu juga karenaaa narinya bener-bener aneh -,- tapi lama-lama jadi malu-maluin asik juga karena ternyata itu bukan tari, tapi mirip aerobik kayak gerakan koreo themesong MPKMB 49 -,- #pastipadagatau. Jujur dah seneng banget diajak ikut nari karena udah berhari-hari di rumah dieem aja ga olahraga dan dengan ikut nari itu jadi bisa olahraga! Yeah!

Setelah berpusing-pusing dan berpeluh-peluh nyari dan merangkai gerakan (ini beneran), akhirnya di hari Rabu, kami berhasil bikin rangkaian tarian Papua (namanya tari Yospan) sepanjang 7 menit. Hari Kamisnya gladi resik dan nyiap-nyiapin kostum tari seperti biasa. Yang lain mah ngejait properti, tapi gua karena gabisa ngejait akhirnya jadi babysitter anaknya Teh Dila (salah satu penari, dulu ngajarin gua dan temen2 tari Dogdog Lojor).  Anaknya lagi lucu-lucunya loh, namanya Aini. Nih fotonya.

Gua mengajak pembaca buat senam leher jadi sengaja ga di-rotate :P


Akhirnya hari Jum'at! Kita disuruh kumpul di sanggar itu jam 10, dan you know what? Berangkatnya mah jam 13.30 -,- #ohgodwhyagain. Tapi gapapa, yang penting tetep asik karena dikasih makan siang ayam crispy yuhuu~ Daan kita berangkat. TKP adalah di Gedung Arsip, jalan Gajah Mada, Jakarta. Kita berangkat pake mobil sewaan sanggar, ada 12 orang yang ikut termasuk penarinya lengkap 8 orang #yaiyalah.

Sampe di TKP kira-kira jam 16an dan baru sampe aja udah liat 'sesuatu', yaitu para personil band indie aliran keras, Marjinal -,- Gua pikir mereka bakal konser rock atau yang begitu-begitu, ternyata di akhir acara mereka bawain lagu kebangsaan Indonesia yang judulnya Tanah Airku, hayo pada tau ga? #liriksinis Sambil nunggu waktu untuk GR (red: gladi resik) kita nongkrong dulu minum kopi di mas-mas yang jualan di TKP.
Dari paling kiri, ada mas-mas tukang kopi, A Agus, Orang Ganteng, Teh Devi (manajer), Teh Cici, Astrid, Teh Ellen, Teh Dila, dan A Iway

Ada satu lagi penari yang ga keliatan itu adalah A Ade, kenapa ga ada? Karena dia yang motoin #plakk.  Dikasih snack roti sama panitia loh dan itu asli enak banget ga pake boong #okeskip. SAmbil nunggu giliran GR, salah satu rombongan kami, A Ardi ngajak ngobrol salah seorang personil band Marjinal yang itu beuh sangar abis, tato di tangan kanan dan model rambutnya gabisa gua deskripsikan dengan kata-kata #beneranini. Trus kita juga ngobrol sama Billi Beatbox, salah satu pengisi acara yang beuh mantep banget beatboxnya, salut!!

Naah saatnya kami untuk GR, yaak semua ambil posisi #kuclukkucluk
Dari kiri ke kanan: Orang Ganteng, Teh Cici, A Iway, Teh Ellen, A Ade, Teh Dila, Astrid, dan A Agus

Waktu GR ada sedikit musibah, yaitu kaki Teh Cici kacugak (red: tertusuk) paku. Dan setelah tempat nari di-sweeping (macam bom aja) ternyata bener banyak banget paku kecil dan isi staples yang bertebaran. Pas berpikir "Untung gua ga kena" eh ternyata telapak kaki kerasa perih dan ada kulit yang terkelupas :O

Menjelang isya, sekitar jam 7an para tamu undangan udah pada dateng. Ternyata ada para Menteri juga yang diundang, tapi yang dateng cuma menteri Kehutanan doang, pak Zulkifli Hasan. Acara di awal-awal kurang merhatiin karena fokus make-up, tapi sedikit-sedikit paham karena itu acara sumpah keren abis. Desain panggungnya, pengisi acaranya, top banget dah.  Ada semacam komunitas parkour, ada wayang modern, ada tari bambu dari Kalimantan, dan lainnya. Inti acara itu adalah Indonesia menuju bebeas pencemaran, baik pencemaran udara, air, tanah. 

Menjelang tampil, makin degdegan aja pastinya.  Takut keselengkat atau lupa gerakan dan hitungan kan bisa berabe, tapi alhamdulillah bisa menyelesaikan tugas dengan apik.  Malah ad apenonton yang katanya ikutan joget ahaha (kaga merhatiin penonton jadi gatau ahaha).  Setelah kami tampil, ada penampilan Billy Beatbox yangs eperti kata gua, ajib banget~ Ga kalah dengan Eclipse kalo dari luar negeri mah. Abisan Billy, langsung deh Edo Kondologit bawain lagu "Aku Papua". Suaranya mantep abis, bener-bener kagum sama Indonesia yang punya keragaman luar biasa.

Akhirnya malam itu ditutup dengan nyanyi "Tanah Airku" yang diiringi sama Marginal Band. Agak gimana gitu diiringin sama orang-orang kurus, bertato, model rambut asoy ahaha tapi yang penting kebersamaannya, semua cinta Indonesia. Sebuah malam yang sangat menginspirasi banget, yeah!

Kami pulang dari TKP sekitar jam 11.30 setelah beres makan malem (dikasih bakmi GM, enak loh #okeskip). Seru banget acaranya, sayang mungkin ini terakhir tampil di Indonesia sebelum caw ke sono (mau kemana den?). Semoga ada kesempatan lainnya, aamiiin... Sampek di Bogor jam 1 dengan membawa sejuta kesan dan pelajaran. 
Satu hal yang semakin gua yakini dengan pasti, Indonesia itu keren.

P.S.: Ini kostum narinya, banyak yang bilang alay waktu gua majang ini jadi profpict FB, tapi aye ga peduli, ini bukti kalo gua ga cuma omdo doang tentang melestarikan budaya Nusantara, karena gua pun salah satu pemilik budaya Nusantara :D


Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yayasan Al-Kahfi: Sebuah Testimoni

道元を食いすぎた俺