Keluarga #1

Keluarga. Tempat kembali sementara semua jiwa yang masih hidup. Tempat di mana semua berawal dari nol. Tempat kenyamanan dan kehangatan dapat ditemukan....

Jadi ceritanya, mau nyeritain tentang semua keluarga yang dipunya sampai saat ini. Merasa bahagia dan beruntung karena berkat merekalah, jadilah gua yang sekarang ini. Siapa aja 'mereka' itu? Cekidot.......

Keluarga Kecil



Hayo tebak dari kiri ke kanan siapa aja itu :3


Mama

Wanita paling kece, paling cantik, paling hebat, paling perkasa, paling cerewet, paling perhatian, paling sayang, paling gombal, paling pinter, paling kepo, paling paling paling dan paling lainnya yang belum kepikiran sampe sekarang. Beliaulah yang telah mengandung gua selama 9 bulan, 20 tahun yang lalu, dengan susah payah dan perjuangan. Pernah ngintip buku diary mama yang nyeritain tentang anak sulungnya ini, katanya dulu karena belum punya pengalaman apa-apa, ngelakuin semua yang terbaik buat janin di dalam rahimnya. Katanya dulu sering-sering baca surat Yusuf biar anaknya ganteng kayak nabi Yusuf, alhamdulillah yah terkabul #eh #plakk

Mama ini super sabar orangnya (meski kadang-kadang suka meledak juga sih :P). Dulu mungkin karena mama masih labil jadi sering marah-marah dan si anak sulungnya ini yang kena getah, tapi sekarang udah berkurang frekuensi marahnya mungkin karena menyadari usia ya (mulut komat-kamit semoga mama ga sampe ngepoin blog juga). Saking galaknya, dulu pas SD paling takut sama pelajaran Matematika, karena gua paling ga ngerti Mate dan pas nanya ke Mama, pasti kalo ga dijewer ya ditampiling dikit karena susah ngerti :P Akhirnya jadi takut sama Mate :P tapi alhamdulillah outputnya bagus sih, jadi juara kelas mulu #pamerdikit. 

Mama ini orangnya suka mengumbar janji, salah satu contohnya tentang pacar. Katanya sih kalo udah kuliah boleh pacaran, eh pas kuliah ternyata diwanti-wanti terus supaya rajin kuliah pacarannya ntar aja pas kerja #ehh #kokdibahas. Waktu kecil dulu, katanya gua sakit-sakitan, seminggu pasti adaa aja sakitnya. Ya entah mencretlah, masuk anginlah, batuklah, segala macem. Pasti repot banget ya, Ma :') Apalagi denger cerita waktu di Jepang, nembus malam sendirian di tengah hujan salju demi ke supermarket cari bahan makanan diskonan :')

Banyak momen-momen yang bikin gua sadar bahwa kasih sayang Mama sangat besar. Salah satu momen itu adalah dulu waktu kelas 6 SD, waktu pertama kali dibeliin keyboard. Jadi ceritanya Mama pengen anak-anaknya pinter main musik, dan gua didoktrin buat bisa main keyboard. Dulu mainnya masih yang sederhana, dan mama pura-pura berkompetisi sama gua buat cepet-cepetan ngapalin suatu lagu (Auld lang Syne), dengan 'taruhan' duit gope. Gua berusaha keras buat bisa ngapalin di bawah pengawasan Mama, dan ketika udah bisa hapal, ternyata Mama lagi tertidur dalam kondisi duduk di sebelah gua, dan langsung bangun, ngucapin selamat bahwa gua udah beerhasil ngalahin beliau :') Besoknya dikasih gope deh, buat beli kacang atom :')

Pokoknya beliau wanita terhebat di dunia ini, Mama :')

Papa

Kalo beliau ini, pria dewasa terganteng kedua di rumah (yang pertama kan gua #plakk). Tegas, ndak banyak omong, tapi kalo lagi nyetir komentar ga pernah putus, ya jalan macetlah, ya angkot ngetemlah, cem macem lah dikomentarin #lohdibahas. Beliau adalah salah satu fans serial TV 'Tukang Bubur Naik Haji', "Opera van Java', dan acara TV lainnya yang ga serius alias ngebanyol, kaena mnurut beliau sudah cukup hal-hal serius dia hadapi di pekerjaannya, ketikab berhadapan dengan TV dia harus bisa tertawa.

Mulai beberapa tahun lalu, Papa sama Mama punya hobi jalan pagi selama kira-kira setengah-1 jam, ngelilingin perumahan sampe perkampungan dan balik lagi bawa gorengan buat camilan pagi. Iri Seneng liat mereka berdua akur meski ya pastinya kadang-kadang pasti ada ngambeknya :P Kalo diliat dari ilmu fisiognomi sih Papa emang orangnya kurang sensitif dan begitulah adanya :P makanya kadang Mama suka ngingetin beliau buat begini dan begitu, karena Papa orangnya cenderung kaku dan stick to the plan.

Kalo denger cerita dari Mama tentang Papa pasti ada aja yang bikin kagum. Mulai dari masa lalu Papa yang berat, karena harus mengurus adik-adiknya sendiri karena Nenek dulu sibuk bekerja sebagai pekerja seni.  Lingkungan pada waktu itu pun memprihatinkan, banyak anak muda yang kerjanya cuma ngongkrong-ngonkrong, ngerokok, kongkow ga jelas dan sebagainya. Tapi Papa berhasil melewati semuanya dan sampai ajdi seperti sekarang. Mama juga cerita kalo Papa yang dulu pertama membuka paradigma di tempatnya dulu bahwa belajar S2 ke luar negeri itu bisa. Dan sampai sekarang, masih banyak kejutan-kejutan lainnya :')

Momen paling diinget sampe sekarang itu waktu dulu kelas 2 atau 3, waktu pertama kali dibeliin PS 1 karena berhasil jadi juara kelas. Waktu itu uang cash yang dibawa Papa kurang, dan harus ke ATM buat ambil uang. Papa dengan sigap langsung ke ATM dan ngambil uang yang kurang, dan nepatin janji beliau buat beliin PS1. Duh, gatau deh ya dulu berapa harga PS1 dan berapa gaji Papa waktu itu, makasih banyak Pa :')

Arief, Hana, Andri

Arief ini adik pertama gua, sekarang umurnya 17 tahun, udah bisa nyoblos di Pemilu loh #terus. Dulu sih waktu kecil kata Mama dan Papa gua sering 'mengeksploitasi' dia, contohnya: ngambilin mainan yang lagi dia mainin, nyuruh dia kesini dan kesana, dan lain-lain (muahaha #evillaugh). Katanya dulu kalo Mama belum pulang dari hunting diskonan, gua suka nangis di jendela sampe batuk-batuk dan si Arief ini (bisa juga dipanggil Apung) cuma ngeliatin gua bengong gatau harus ngapain. Dari SMP dan SMA-nya ngikutin jejak gua, tapi untuk Univ dia ga ikutin karena  katanya ga kuat di biologi. Oyah dia ikut kelas akselerasi di SMA, jadi masa studinya dipercepat 1 tahun, harusnya sekarang masih SMA tahun akhir tapi alhamdulillah udah diterima di ITB.

Hana ini adik kedua gua dan satu-satunya anak perempuan di keluarga kecil. Sekarang udah mulai jadi ABG dan hal yang paling gua takutkan mulai muncul gejalanya, dia suka boyband #tidaaaak. Doi sebenernya punya otak yang cemerlang sama kayak Papa, tapi dia cenderung gamau berusaha dan sangat ekstrovert, jadi butuh penyemangat dari luar supaya dia mau bergerak.  Tapi alhamdulillah, berkat ke klinik Tongfang belakangan ini Mama mulai ngedorong dia buat maju dan memaksimalkan kemampuannya, mulai ada perubahan baik dari dia. Ibu yang hebat :')

Andri adalah anak terakhir dari keluarga gua. Menurut tes sidik jari yang diambil, ternyata dia punya karakter yang sama seperti gua tapi tetep kegantengan mah menang kakak sulungnya. Masih inget banget dulu aps masih bayi dia pernah diopname di RS gara-gara flek di paru-parunya dan yah biasalah tipikal orang Indonesia, kadang menganggap remeh penyakit. Akhirnya dulu pernah gawat banget, sampe pasang alat bantu pernafasan segala macem kayak di film-film, dan lebih parahnya lagi, pernah sempet berhenti nafas selama beberapa menit. Waktu itu gua masih SMP kalo ga salah, nangis-nangis pas Mama telpon dengan nada panik dari RS dan suruh ngabarin Papa yang waktu itu lagi ke bengkel, kalo Dede (panggilan si Andri) ini nafasnya hilang.  Katanya juga pada waktu itu Papa sempet ngegendong Andri dalam kondisi ga nafas dan sangat panik. Alhamdulillah masa-masa kritis itu bisa dilewati dan sekarang Dede udah pake baju gua pas gua SMP -,-


Itulah cerita tentang keluarga kecil gua. Selanjutnya akan ada cerita tentang 'keluarga-keluarga' lainnya. Ini tentang keluargaku, bagaimana dengan keluargamu?

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yayasan Al-Kahfi: Sebuah Testimoni

23: A Self Reflection (of The Insecure One)

道元を食いすぎた俺