Hakuo

Yah, hari ini yang ketiga, agak merasa bersalah sama mas waitress tadi bilangnya yang kedua padahal ketiga (maap masnya). Gile 9 jam berdiri (istirahat setengah jam kira-kira), mayan gempor juga. Tapi ndak papa, itung-itung pembelajaran menghargai nilai intrinsik dari perjuangan mendapatkan uang #apasihden.

Pulang-pulang, ternyata toko roti Hakuo udah tutup, padahal mau beli meronpan (sebelumnya harus ambil uang dulu tapi). Mau beli sabun juga tokonya udah tutup, Ozeki juga udah tutup, da udah malem banget. Tapi kereta ekspress tadi (dan mungkin seterusnya begitu) penuh desak orang. Kalo bahasa jepangnya, hitogomi, kalo diplesetin bisa jadi sampah orang, atau orang yang menumpuk.

Salju akhir pekan kemarin masih numpuk di sana-sini, nunggu matahari cukup kuat buat mencairkannya. Kapan yah? Entahlah. Dulu pengen banget salju turun, eh begitu tau ternyata begitu, jadi rada sebel juga sama salju. Gara-gara salju, ndak jadi jalan-jalan gratis ke Hakone. Huh.

Sempet liat di billboard bahwa temperatur saat itu 9 derajat (tapi ga sempet ngecek di aplikasi hp), untung pake jaket tebel 2 lapis ga terlalu berasa, malah sedikit panas, jadi besok kayaknya mau make yang lebih tipis, toh besok pulang lebih cepet, mungkin jadi bisa mampir ke Hakuo juga. Sekarang juga udah terbiasa tangannya ga gampang dingin ga kayak dulu, mungkin 14 derajat juga perlu disarungin. Hehe. Alhamdulillah.

Yappari ne, semua terus berjalan apa adanya, tanpa rekayasa kayak sinetron naga. Yang terjadi kemarin yasudah berlalu, mungkin hanya segelintir orang yang mau peduli dan memikirkannya. Mirip jalan cerita anime Anohana yang ndak jadi ditonton di kereta, harus nonton di kamar, biar dapet atmosfernya, biar bisa berkaca-kaca. Hehe. Tonton deh Anohana, ga kalah keren sama drama Korea menye-menye ituh #piss. Atau ada juga 5 Centimeters per second, yang sampe sekarang soundtracknya selalu terngiang, apalagi jalan ceritanya, bikin sebel tapi.... Ah sudahlah, toh cuma film, animasi pulak. Hehe.

Jadi, besok harus bawa sepeda, jadi pulangnya bisa mampir beli tuna kaleng, jamur, sayur, window shopping di Recycle, hm mantap. Tapi sebelumnya, berendem air hangat kayaknya mantap jugak. Atau main Dota? Wah....

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yayasan Al-Kahfi: Sebuah Testimoni

23: A Self Reflection (of The Insecure One)

道元を食いすぎた俺