Cinta Pertama Gue

Disclaimer: ditulis dalam keadaan ngantuk berat, kalau ada kata/kalimat yang kurang sinkron, maafken ea

Ini adalah gue, tahunan silam, kalau ga salah waktu kelas 2 atau 3 SMA. Scene-nya lagi konser di Ekalokasari Plaza (sekarang Lippo Mall), (mungkin) konser terakhir seumur hidup. Waktu itu inget banget, bawain Canon in D Major, lagu klasik terfavorit sepanjang masa.

Bisa dibilang, musik, lebih spesifiknya lagi keyboard/piano, itu adalah cinta pertama gue. Sebenernya lebih dulu jatuh cinta sama biola, inget guru TK dulu suka mainin biola, betapa kerennya doi. Tapi karena mama khawatir anaknya matanya jadi jéréng. Trus gue juga bilang pengennya drum aja, tapi katanya muka gue yang kalem ga cocok buat main drum yang sangar (oke ma). Yah, jadinya beliau ngasihnya keyboard, inget banget keyboard pertama itu dibeliin pas masih TK di Jepang, dan dibawa pulang ke Indonesia. Kondisinya sekarang mengenaskan, udah ga bisa nyala gara-gara adik paling kecil nyiram Nutrisari ke atasnya. Absurd kan.


Pertama kali dimasukin les keyboard itu kelas 2 SD, inget banget dulu mama semangat dorong anak sulungnya ini buat les, kucluk kucluk pulang sekolah jam 12, langsung ke tempat les deket naik angkot 01 1x ke daerah Pakuan. Sesi les yang cuma 30 menit per minggunya, mama selalu setia nemenin 1 minggu sekali (memang dulu mama ga sesibuk sekarang, sekarang sibuk sealaihim lebih sibuk dari papa). Gue yang dulu pemalu banget kalo ketemu orang baru (sekarang malu-maluin, kalo diajak foto ga pernah bener posenya), mama selalu semangatin dan dampingin di dalam kelasnya pas baru pertama-tama les. Yang paling parah, kalo malem disuruh latihan keyboard, kita duduk samping-sampingan, dan seakan-akan kompetisi siapa yang bisa main keyboard lebih baik, mama atau gue. Gue yang masih bocah dulu, ya seneng dong diajak lomba, dan senengnya meningkat jadi bahagia kalau berhasil ngalahin mama. Belakangan baru sadar, kalau mama sama sekali ga bisa baca not balok. Malah kadang, mama tertidur di sebelah keyboard karena capek seharian ngurusin rumah, tapi masih nyempetin "kompetisi" keyboard sama gua. Ma.... kangen...

Setelah kira-kira 1 tahun les, gue yang masih bocah dan belum paham faedahnya les keyboard, akhirnya menyerah. Waktu pertama kali bilang ke mama, takut, takut banget mama bakal marah. Tapi bukannya marah, beliau malah dengan bijak bilang, "Oh yasudah kalau Mas sudah lelah, besok Mama temenin bilang ke gurunya." Padahal mama udah capek-capek bikinin tas khusus buat bawa itu keyboard, maafin mas Deny ya Ma...

Lepas dari itu, memang ada beberapa kejadian yang melibatkan gue dan keyboard, tapi langsung di-skip aja ke SMP, dimana gua mulai lagi les keyboard di tempat yang sama. Mungkin karena gua udah lebih gede, lebih waras, jadi bisa nikmatin yang namanya main keyboard, gua jadi jatuh cinta (lagi) sama keyboard. Kalo ga salah, pas kelas 3 SMP maju konser pertama kali, bawain lagu.... Champs Le Elysses kalo ga salah ya lagunya, partiturnya udah buluk dan ilang kemana tau, tapi kalo ga salah sih itu lagunya #plak. Eh engga deh, konser pertama itu bawain lagu Sway, konser ke 2 baru bawain Champs, dan konser ke-3, konser terakhir, baru bawain Canon. Gitu deh.

Dari SMP tadi, lesnya lanjut terus sampe 2 SMA, sampe ganti guru mungkin 2-3 kali karena gurunya bukan guru tetap juga, mereka part time. Dan mulai kelas 2 SMA, mulai ikut bantu-bantu jadi guru piano/keyboard di tempat les gua itu. Lumayan buat nambah uang jajan, beli komik dan beli es krim M*D tiap minggu #plak. Untungnya gua SMA di SMA 3 Bogor, dan tempat lesnya ini tepat di belakang SMA, jadi enak bingit kalo ada jadwal ngajar, tinggal ngesot ke belakang sekolah dan langsung nyampe. Paling cuma perlu bawa celana ganti, karena kadang harus ngajar anak SMP/ SMA, ndak enak kalo misal diajar sama anak seumuran, takutnya jadi pada nyolot #jengjeng. Oiya, gua juga pernah disuruh mama ngajar adik-adik keyboard, trus bukan Deny namanya kalo ga mata duitan, gua masang tarif sebulan 50ribu buat ngajar mereka wkwk samvah kamu Den samvah.

Jelang lulus SMA, otomatis gua harus lepas part time, karena sulit buat bolakbalik IPB-Pakuan cuma buat ngajar, akhirnya kebersamaan gua sama tempat les yang udah 4 tahun lebih bimbing gua, harus berakhir (BGM sad song).

Karena di asrama IPB ga ada keyboard, dan gua termasuk yang jarang bingit pulang ke rumah, alhasil hubungan gue dengan cinta pertama gua pun semakin renggang dan renggang. Kalaupun pulang paling cuma akhir pekan dan ga selalu akhir pekan pulang, dan pulang pun jarang banget nyentuh keyboard (poor  you). Sekalinya nyentuh, rasanya udah ilang intuisi gimana main keyboard #jengjeng. Tapi gua selalu ingat, bahwa yang menemani gue sedari gue SD, ikut lomba-lomba, ikut konser, itu ya si keyboard ini. Jadi kalo ada yang nanya, "Den, siapa cinta pertama lu?" Maka gua akan dengan bangga gua jawab, "Keyboard."

Sekarang, di kamar asrama sini juga ga ada keyboard. Lalu suatu hari, gua liat ada keyboard yang bentuknya kayak piano gitu, bisa dibuka badannya dan warnanya item merah! Langsunglah gua naksir berat sama keyboardnya, dan langsung berharap auction gua tembus. Hasilnya........


Jengjeeng~ dibeli menjelang Idul Fitri 2015, praktis dia jadi THR (Teman Hari Raya) gua tahun lalu. Tapi bener-bener di luar dugaan, tutsnya itu kuecil minta ampun, sempet kesulitan di awal karena emang kecil banget kalo dibandingin piano normalnya atau keyboard gua di rumah. Tapi seiring waktu gua bisa terbiasa (sekarng jadi takut kalo mesti mainin tuts normal, takut kebesaran dan ga nyampe jarinya). Tapi sejujurnya, baru belakangan ini juga mulai main lagi, karena gua butuh pelarian wkwk gara-gara kamu, iyah kamu, skripsi #alesan. After all, I finally realize that you're my true poison. Dengan bermain keyboard lagi, semua perjuangan mastering dari SMP keinget lagi, bersama ingatan-ingatan itu juga muncul penyesalan-penyesalan, kenapa dulu ga gitu ya, kenapa dulu ga gini ya, yang pastinya udah ga berguna sekarang. 

Sekarang gua seakan kembali ke masa beberapa taun silam, membuka partitur-partitur lama yang gua bawa dari Indonesia ke sini, dan berjuang re-mastering keyboard lagi. Beberapa udah gua rekam dan upload ke instagram (@denypra_wan), tapi karena gua lagi kurang kerjaan baik, jadi gua upload juga di sini dech.


Arabesque, lagu klasik yang mudah dimainkan tapi cukup menantang karena notes-notesnya pendek dan cepat. Salah satu lagu pemanasan sebelum lanjut ke main course.



Fur Elise, siapa sih yang gatau lagu ini? "Telolelolet tulelelot" (interpretasi nada macam apa ini), lagu yang biasa diperdengarkan pas hold panggilan telpon. Ini lagu favorit gua karena lagunya menuntut "tangan kiri menjawab tangan kanan yang kemudian dijawab tangan kiri yang dijawab tangan kanan dst dsb".  


Nah, Canon in D Major. dari dulu pengen banget bisa Canon, dan alhamdulillah dipermudahkan dan bisa sampe bawain Canon di konser (meskipun kalo ga salah sempet beberapa kali kepeleset). 



Nah ini yang terbaru, River Flows in You, ini versi uncut dari yang instagram, dan satu-satunya versi yang ada muka gua pas lagi main #teruuusden. Sebenernya penasaran sendiri gimana sih muka gua pas main? Dan ternyata sama jelek aja #plak. River Flows in You ini sempet bikin gua frustasi dan hampir mau nyerah, karena gua paling lemah dengan notes-notes yang kanannya 1 ketukan, kirinya 3/4 ketukan, nah loh gimana coba. Tapi alhamdulillah, setelah coba berkali-kali dan gagal berkali-kali, bisa juga, yeay!

Nyentuh keyboard lagi, seakan mengingatkan gua akan 1 hal klasik yang belakangan gua lupakan. Bahwa untuk menuju keberhasilan, ada rumus simpelnya. Fall n times, get up n+1 times. Frustasi boleh, berpikir mau nyerah boleh, tapi jangan sekali-kali nyerah dan mutung. Hajar terus, bangkit terus, ulangi lagi, ulangi lagi! River Flows in You yang awalnya gua pikir sulit, ternyata setelah ratusan kali ngulang (leubay) akhirnya bisa gua mainin dengan mengalir, seperti river #naon. Kemarin ini sempet nyoba main bagian tengahnya Sparkel - RADWIMPS, tapi karena dirasa terlalu sulit, gua pending dulu. Dan melihat dari kasus River Flows in You, seakan pertanda buat gua, "Den, ayo latih lagi Sparkle-nya!". Kapan-kapan kita coba Sparkle lagi ya, Den.

Meskipun gua stuck sama keyboard, tapi gua ga pernah lupain impian buat bisa main biola dan drum. Setahun lalu pas pulang ke Jepang, gua bawa biola keJepang, dengan harapan bisa main biola juga. Tapi tiap main biola, senar G-nya putus terus, alhasil kerjaan gua ya cuma ganti senar doang, bukan belajar biola wkwk. Lalu di rumah juga udah ada drum karena adik paling kecil diarahkan mama buat main drum, tapi tiap gua main, padahal ngeliat drummer itu kayak gampaang banget yah, padahalnya mah baru belajar dasarnya aja yaampun ampun dj...

Itulah singkatnya cerita antara gua dengan cinta pertama gua. Ga romantis-romantis amat, tapi dialah yang nemenin dari dulu dari gua SD. Sampai kapan gua main keybaord? Entah, akan selalu ada tantangan baru di setiap partitur baru. rasa putus asa kemudian dibalut bahagia karena berhasil "menaklukkan 1 lagi partitur musik" itu priceless. Yang pasti, Love when you're ready, not when you're lonely.

Play an instrument, because it is fun!
-cdza-

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yayasan Al-Kahfi: Sebuah Testimoni

道元を食いすぎた俺