Journey Beyond the Lands #6: Opname (part 1)

(Disclaimer: Tulisan ini akan puaannjuaang banget jadi siapkan cemilan dan jus jerukmu, dan mungkin ada beberapa bagian yang kurang mengenakkan bagi sebagian orang. I warned you ;) )

10 Februari 2017, waktu itu gua lagi mandi, siap-siap mau berangkat soljum. Tiba-tiba pas beres mandi, teeenggg (e-nya bacanya kayak baca rujak bebek yah, bukan e-nya bebek #hayolobingung) kepala tiba-tiba pusing, akhirnya mutusin ga berangkat soljum, cukup zuhur di kamar aja, abis itu minum paramex, bobo siang. Semingguan itu memang badan kerasa kurang enak, entah kenapa. Pikirnya ya masuk angin biasa, ya maklum namanya pejuang skripsi yah, penyakitnya apasih. Akhirnya cuma minum Tolak Angin (karena gua pintar #plak), dan emang sih kerasanya kuping panas, terus agak meriang-meriang gitu, tapi berhubung di kamar ga ada thermometer, jadinya gua gabisa ngukur suhu badan sendiri.

Singkat cerita, setelah bobo siang, niat ke dokter klinik deket asrama yang ditunda dari berhari-hari lalu, ‘terpaksa’ dilaksanakan sore itu. Setelah nyelesein segala macem tetek bengek urusan di kampus, akhirnya jam 5 gua ke klinik dokter deket asrama. Ternyata harus nunggu 50 menitan, yah mau gimana lagi yah, emang ga booking dulu sebelumnya karena tadi ribet di kampus.
Sekitar jam 6 baru dipanggil, lalu dokternya langsung melangsungkan tes influenza karena emang lagi jaman-jamannya sekarang-sekarang ini. Btw, ngomongin “influenza” di Jepang ini bukan sembarangan, karena influenza di Jepang ini bisa sampe mbikin penderitanya meninggal. Caranya gimana untuk diagnosa influenza? Caranyaaa...yaitu masukin semacam batang setebel setengahnya pensil 2B, ke idung lu, mungkin sampai ke pangkalnya, disodok. Gua yang kaget, akhirnya mundur-mundur ketika si dokter nusuk itu batang ke idung gua. Bayangin! Pensil 2B belum diserut, masuk ke idung lu! Iuh!! Setelah proses mengerikan itu, si dokternya nanya, ada panas ga? Gua jawablah ngga, dan pas dokternya megang leher gua, “Lah ini badannya anget!” Lalu diukurlah suhu gua, dan tebak berapa suhu gua waktu itu, ternyata 40 derajat! Wkwk, jadi sepertinya gua udha hidup dengan suhu 40 derajat selama seminggu itu yak.


GRAPHIC WARNING WATCH AT YOUR OWN RISK

Sebagai informasi pembuka, gua itu orang yang sangat, sangat, sangat takut sama jarum atau benda tajam kedokteran lainnya. Mama itu paling doyan ungkit-ungkit kisah waktu gua SD, bayangin waktu gua SD! sampek sekarang masih suka diungkit, ketika gua mau dites darah di Puskesmas, gua sampe berontak gamau dites padahal kan cuma seuprit crut gitu doing diambil darahnya. Dan terakhir kali gua bersentuhan dengan alat-alat tajam kedokteran adalah pas SMA, gua ga sengaja (hampir) motong jari gua pake cutter ^^; Akhirnya jari telunjuk kiri dijait, dan selama beberapa minggu cebok jadi agak awkward. Waktu dijait, ini jadi bahan mama lagi, katanya gua jerit-jerit “pengen pingsan pengen pingsan”. Asem. Ya, sebegitulah takutnya gua sama benda tajam kedokteran. Gua ga pernah berinteraksi dengan jarum atau semacamnya ever since SMA.

Akhirnya setelah itu, gua dirontgen dan.....diambil darah hiks sesuatu yang paling gua benci dan hindari.. Di sini gua hadapi secara gentleman, karena gua tau ga ada yang bisa nolong gua saat itu ^^; Trus disuruh nunggu hasil rontgen dan tes darah keluar. Abis itu disuruh masuk lagi, dan ternyata oh ternyata, hasil rontgennya membuat dokternya tercengang, karena kan rontgen paru umumnya paru-paru sehat itu hitam, void gitu, sedangkan paru-paru kiri gua itu putih, hamper seluruh bagiannya putih, berarti ada sesuatu di dalam paru-paru gua. Hasil tes darah pun memperlihatkan yang namanya CRP itu tinggi, CRP itu menunjukkan bahwa sedang terjadi inflamasi/infeksi di dalam tubuh gua, yang kemungkinan menjadi penyebab demam gua.


Hasil rontgen dari klinik tertanggal 10 Februari 2017

Penjelasan singkat tentang makna hasil rontgen-nya

Akhirnya, karena peralatan klinik kurang memadai, gua tadinya mau dirujuk ke Kanto Chuuo Byoin, Rumah sakit yang dueket banget sama asrama, tapi karena mungkin udah hari Jumat dan udha malem, RS itu gabisa nerima gua (hiks). Akhirnya dokternya merujuk gua ke Tokyo Iryou Center, yang katanya RS yang lebih besar (dan gu abaru tau ternyata itu adalah RS negeri terbesar se-Tokyo wow wow wow), dan bisa nerima gua waktu itu. Beruntung pas gua tau suhu gua 40, gua yang harusnya besoknya (hari Sabtu) mau semacam syuting karena Ricky Elson lagi dateng ke Indonesia, gua lapor ke grup persiapannya kalo sepertinya ga mungkin gua dateng karena demam tinggi. Akhirnya si A Lukman, Ketua PPI Kanto yang katanya waktu itu lagi senggang, repot-repot mau jemput gua pake mobil dia nyewa pake duwit dia pulak, makasih banyak A #mewek.

Sesampainya di RS, langsung daftar dan masuk UGD. Tadinya bener-bener gatau apa-apa gua sakit apaan. Lalu, sodara-sodara, gua harus tes influenza lagi.... padahal gua udah bilang (dengan muka semelas-melasnya) kalo tadi udah tes dan negative kok hasilnya, eh dokternya tetep maksaa T.T akhirnya yasudahlah gua pasrah.. meski akhirnya gua secara reflek mundur-mundur, tapi karena ada A Lukman di situ bareng gua, DIA NAHAN KEPALA GUA SEMENTARA DOKTERNYA NYODOK IDUNG GUA PAKE BATANG PENSIL 2B ITU.

Yah well sebenernya bersyukur sih ada A Lukman megangin kepala, kalau ga gua ga bakal bisa diem dan mungkin bakal bikin dokternya kesel wkwk.  Akhirnya disuruh nunggu lagi, dan dipanggil lagi disuruh nunggu di dalem, lalu ditanya-tanya segala macem deh. Abis itu disuruh rontgen dan CT scan. CT scan ini agak unik, baru pertama kali kan gua, biasanya cuma nonton di House orang di CT Scan atau MRI, sekarang gua yang ada di dalam mesin CT Scan. Rasanya? Biasa aja sih ^^;
Abis CT Scan, gua disuruh nunggu di kasur UGD, agak lama sampe lumayan bosen. Pas dateng dokternya, dia datang dengan berita mengejutkan: Gua harus opname. Yang kepikiran saat itu, damn gamau diinfus, gamau opname, mau pulang aja, gamau mati huhu (ya padahal kalo lu ga opname malah kemungkinan lu matik den). Dan yah, akhirnya meskipun gua gamau, nurut juga akhirnya daripada gua matik. Abis itu gua diambil darah di daerah bawah perut, di lengan kanan, terus diinfus untuk pertama kalinya dalam hidup gua, sesuatu yang ga pernah kepikiran akan terjadi, di Jepang pulak, saat gua lagi mberesin editan skripsi. Hvft. Apa ya, gua pernah nonton suatu penelitian yang nunjukin, kalo seseorang yang “disakiti” secara psikis atau socially atau semacamnya, dia akan membangun kekuatan/ketahanan ketika disakiti secara fisik. Jadi gua juga bingung bahwa ketika gua diambil darah dan diinfus, itu ga sesakit yang gua bayangkan, ya meskipun sakit juga sik -,- Mungkin.... gua udah tersakiti banyak secara psikis :”) #ea




Gua pikir udah tuh sampe segitu aja “penderitaan” gua, but oh boy was I wrong. Ternyata di dalam paru-paru kiri gua, banyak cairan paru yang menggenang, selaras dengan hasil rontgen di klinik tadi. Dan cairan itu..harus..diambil.. Caranya? Daerah bawa ketiak gua akan di-USG dulu buat liat di daerah mana yang banyak cairannya, lalu daerah itu akan dianestesi, lalu setelahnya dimasukinlah suntikan yang lebih panjang ke dalam paru dan nyedot cairannya. Ha. Ha. Ha. Gua yang dulu cuma dijait jarinya teriak-teriak pengen pingsan ini, sekarang harus ngadepin jarum yang akan masuk ke paru-paru gua. Tapi yah... I didn’t have any choice, jadi yaudah pasrah aja. Jadi posisi pengambilannya tuh gua sambil duduk, dan muka ditopang ke badan kasur yang didiriin. Maklum kasur UGD ga sebagus dan sebesar kasur ruang rawat inap, jadi cukup untuk nopang 1 badan gua sambil mereka ngambil cairan dari sisi kiri.


Alat USG

Sakitnya sih pas dianestesi, lumayan nyelekit gitu sakitnya, abis itu pas jarumnya masuk itu ga kerasa sebenernya, tapi ketika si dokternya napsu ngambil cairan di dalam paru, itu mulai kerasa sakit, di dalem badan, bukan di luar badan lu, Ya Allah itu ga kebayang, gua teriak aja “sakit, sakit”, trus dia akan berenti “menggali” di situ dan pindah ke spot lain. Yah setelah pengalaman ga mengenakkan itu yang berlangsung kayaknya kurang dari 15 menit, akhirnya gua bisa bernapas lega.. Sebanyak 60mL cairan paru dari total katanya 2L (gatau deh beneran ada 2L atau kaga) bisa diambil malam itu..


Kira-kira segini yang diambil. Gatau deh apakah ada tabung lainnya juga kah.

Eh ternyata gua belum bisa tenang, gua masih harus nyelesein test pipis dan dahak. Kalo test pipis gampang, susternya tinggal cepetin kecepatan infusnya, lalu gua langsung pengen pipis deh. Nah Kalo tes dahak, gua dipaksa ngeluarin dahak, saat gua gabisa ngeluarin dahak soalnya batuknya ga lagi berdahak.... Akhirnya gua ‘dipaksa’ untuk berdahak, caranya pake semacam alat blower gitu, lalu ada cairan yang sepertinya bisa memaksa naiknya dahak. Jadi cairan itu akan jadi asap, lalu ujung alatnya itu gua masukin ke mulut, dan asapnya akan gua “hirup” dengan mulut, supaya langsung masuk ke paru-paru. Akhirnya setelah 30 menit mungkin gua dipaksa ngedahak, gua ludahin aja apa yang bisa gua ludahin ke tabung, gatau deh itu ada dahaknya atau kaga wkwk. Tapi ya akhirnya diterima juga sama susternya, dan beres sudah semua observasi di dini hari itu.


Gaya sikit kayak orang lagi ngisep shisha

Lalu keluarlah beberapa hasil tes yang udah gua jalani. Hasil influenza, negatif (udah dibilangin!!!!), lalu hasil cairan di paru dan dahak, tbc negative, jadinya gua bisa masuk ke ruangan yang banyakan, yeay. Sebelumnya dokternya bilang kalo misalkan gua ada tbc dan terindikasi bisa menular, maka akan ditaro di ruangan sendiri, yang biaya semalemnya 8-9 puluh ribu yen, setara 9-10 juta rupiah. Makjaaang gua udah lemes aja itu dengernya, udah minta dirujuk ke RS yang lebih murah aja. Tapi alhamdulillah itu ga terjadi. Sekitar jam 5, (akhirnya) gua dibawa ke kamar pasien di lantai 2, kamar 216, di deket jendela (yeay), dengan total pasien 4 orang dalam 1 kamar.

Lalu, Sabtu dan Minggu itu mungkin karena libur, jadi gua sama sekali ga dikasih perlakuan apa-apa. Cuma dikasih obat panas tiap 6 jam, karena kalo ga gitu panas gua bisa tembus 41 derajat (was it always like this?). Kalo demam cuma keringetan sebadan-badan masih mending, tapi kalo udah keluar meriang itu yang suka males, karena badan bisa bener-bener gemeteran sampe kasurnya juga ikutan goyang dan bunyi (really an unpleasant feeling, tapi sebelum opname malah ga pernah gini, bingung), jadi takut ganggu pasien lain. Dan juga diganti infus tiap jam 4am pm dan 10 am pm, masing-masing habis setelah 1 jam.

(bersambung ke part 2)



Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yayasan Al-Kahfi: Sebuah Testimoni

23: A Self Reflection (of The Insecure One)

Di Antara Hitam-Putih, Abu-abu Hadir